Monday, 19 January 2009

BERCAKAP DENGAN ADAM KASTURI

Image Hosted by ImageShack.us

Siapa Adam Kasturi?
Adam Kasturi ialah aku, Merde Nouveau, dreamer dan mungkin kau. Definisi ini bertukar-tukar/bertambah selagi umur aku meningkat.

Kenapa 'Kasturi'?
Kasturi ialah nama ketiga aku, ayah aku beri sempena nama Hang Kasturi, 5 tahun lalu dia cakap dia dapat dari mimpi.

Bilakah kali pertama kau sedar yang kau ada kepandaian dalam bidang seni dan sastera ini?
Kepandaian? Haha. Kadang-kadang aku rasa ini lebih kepada hadiah dan sumpahan. Banyak benda jadi bila aku pasca-menulis, positif dan negatif. Kalau nak lari dari kompleksiti, semuanya bermula masa umur aku 14 tahun apabila aku sedar persekitaran aku sial. I was mad at the world, I mean really really mad, rasa macam dunia ada hutang aku benda, but then aku rasa, semua benda aku cipta hanya dalam kepala aku sendiri. Walaupun hampir 8 tahun menulis, aku masih rasa perjalanan aku masih jauh. Dan ya, aku masih rasa dunia ada hutang aku.

Dunia, aku maksudkan persekitaran, masih sial, bukan?

Siapakah yang sedikit sebanyak mempengaruhi gaya penghasilan karya-karya kau?

Ada benda aku baca dan dengar, aku suka dunia mereka, aku boleh relate. Antaranya "Life After God" by Douglas Coupland, Sun-Tzu, Tzara, Penderecki, Robert Wyatt, Hugo Ball, Chopin, The Smiths, Sartre, Gamalinda. Sekarang aku sedang membaca "The Order of Things" by Foucault dan "Kafka on the Shore" by Haruki Murakami.

Apakah isu-isu yang sering menjadi topik kegemaran kau dalam berkarya?

Aku suka benda-benda besar seperti tragedi bahtera Nuh, Laut Merah terbelah, neosurrealism, kosmos, epik, dark comedy, persekitaraan aku, escapism, urban decay, ecopolis hingga perkara sekecil atom.

Mana satu yang betul, seni dan sastera untuk seni dan sastera atau seni dan sastera untuk masyarakat?
Aku tulis untuk diri sendiri, sebagai terapi. Tulis rasa, habis situ. Tapi kadang-kadang rasa tak habis dengan aku lagi, jadi aku tulis. Selagi itu, aku tahu aku masih manusia, aku hidup.

Dan ada dalam ceruk mana dalam hati, aku harap bukti tulisan aku masih bernafas, beri mereka semangat, kalau tak boleh satu Tanah Melayu, satu orang pun jadi, kalau aku terpaksa jadi satu orang itu pun, aku tak kisah.

Kebanyakkan penulis yang mengubah masyarakat dengan karya-karya mereka secara diam-diam. Penulis itu sendiri tidak tahu walaupun sesudah mati.

Seni itu bukan perkara mudah dan remeh.(Bagi aku minimalism itu masih kompleks.) Seni itu boleh makan diri sendiri. Jika buat hanya suka-suka, sila berhenti, pergi buat kerja lain. Kalau aku sekarang tiba-tiba nak buat bangunan, confirm bangunan itu tak tahan lama, runtuh, aku dapat susah.

Dan kita, manusia, seringkali meletak nama pada sesuatu hingga sesuatu itu menjadi nama yang diletak, hingga hilang atau kabur nilai sebenarnya.

Kalau nak jawab soalan ini, sebenarnya tiada yang betul. Aku gemar kedua-dua idea.

Apa komen kau tentang kemunculan pengkarya-pengkarya muda yang begitu bagus dan berbakat tetapi masih belum diiktiraf oleh kelompok pengkarya-pengkarya mapan di dalam dunia seni & sastera tempatan?
Pengkarya muda ‘berbakat’ ini tidak seharusnya menunggu karya mereka diiktiraf oleh pengkarya ‘mapan’ pun. Sekiranya ada rasa mahu menunggu untuk diiktiraf, mereka sepatutnya berhenti dari berkarya.

Pada masa yang sama, aku juga tidak mahu karya-karya ‘bagus’ mereka hanya di hayati oleh golongan buta dan pekak, yang hanya melihat karya tersebut dari segi lapisan luar. Tapi aku tak boleh salahkan golongan buta dan pekak ini kerana amat banyak juga pengkarya generik di zaman ini, yang membuat keadaan bertambah buruk.

Dan aku percaya, jika karya itu bagus, ia bagus, akan bertahan lama. Mana tahu, 100 tahun nanti, ada budak mana yang tak ambil jurusan seni pun, ambil hasil kerja bagus kau dengan serius dan kritikal.

Ke manakah hala tuju kau dalam soal seni & sastera ini?

Jika dalam soal seni & sastera, aku tulis dalam bentuk poin:

a. Terus masuk explore dunia tulisan dan bahasa sedalam-dalamnya sehingga aku tahu a itu sebenarnya apa, lam itu sebenarnya apa. Ini agak bahaya.

b. Menulis buku, epik, filem. (Ini agak klise, aku tahu.)

c. Dekonstruktif dalam penulisan/sastera/puisi.

d. Tunggu "Black Swans".

............
Adam Kasturi akan beraksi di Maskara 7 Februari 2009. Tempat biasa: Planet Pena. Tandakan dalam diari anda.

8 comments:

Tok Rimau said...

Gua pernah tengok Adam Kasturi berpuisi di Banglo Merah. Memang unik mamat ni.

sinaganaga said...

Mau,
Mula2 ni soalan macam mild2 je ek - takpe, next time kita bagi soalan yang berat2, ha ha.

fadli said...

Line up memang terbaik.Aku tunggu yuna lak lepas ni.

sinaganaga said...

Fad,
Next time - Wani Ardy. :)

Anonymous said...

adam memang sentap. ana rafali memang menarek. pipi, takyah cakap, semua tahu.

sita bawa wani pula. yay!

alina.

Diya said...

tak sabar nak tunggu entri wani ardy. kalau tak silap, dia yang bawa adam kasturi ke banglo merah tu. harap-harap wani ardy akan tonjolkan lebih ramai orang-orang yang menarik macam ni! =)

sinaganaga said...

dalam banyak2 interview - aku suka interview bersama2 Adam kasturi.

jacker said...

dongjing70
daban90
jingdou80
chaoxian
pingrang