Friday, 24 July 2009

Bercakap dengan Wani Ardy


SS: Siapakah Wani Ardy pada pendapat anda?

WA: Seorang cikgu dan tukang karut.

SS: Apakah jenis dan jenama gitar-gitar yang anda miliki sekarang?

WA: Aria (classical) dan Morgan (acoustic). Soalan ini [kepada] salah orang sebenarnya. Kalau saya Ana [Raffali], sedap sedikit nak menjawab.

SS: Siapakah penyanyi dan pemain gitar perempuan yang menjadi idola anda?


WA: Lisa Loeb, Marketa Irglova, Marit Larsen, Meiko, Shawn Colvin, eh banyaklah! Kalau tempatan, saya paling suka Mia Palencia dan Mei Chern.

SS: Menurut Aristotle, muzik adalah terapi rekreatif, sesuatu yang mampu mendamaikan hati, dan sesuatu yang boleh membina serta mempertingkatkan semangat patriotisme. Apakah interpretasi muzik menurut anda dan apakah definisi muzik anda?

WA: Saya tak belajar muzik secara formal jadi saya tak tahu definisi yang pasti. Yang saya tahu, muzik itu bunyi. Nak kata bunyi yang sedap pun tak boleh, sebab definisi sedap itu subjektif pada individu. Pendekkan cerita, saya tahu menulis dan mengomel melodi saja.

SS: Muzik adalah bahasa universal. Menciptanya dan mempersembahkanya adalah suatu cabang seni. Mendengarnya adalah suatu bentuk hiburan. Manakala mempelajarinya dan memahaminya adalah suatu jenis bidang/disiplin. Bagaimana anda melihat muzik anda berperanan kepada diri sendiri mahupun kepada khalayak banyak?

WA: Berkarya adalah terapi bagi diri saya. Kalau khalayak suka, alhamdulillah. Hati saya kembang. Kalau tak suka, tak apa. Saya buat juga. Sebab asalnya memang untuk memuaskan nafsu sendiri.

SS: Jika anda diberi pilihan untuk memilih satu di antara tiga: Sham Kamikaze Signature Stratocaster, Gibson Acoustic Sheryl Crow Signature Guitar, atau Fender Acoustic-Electric Buddy Miller Signature Guitar. Yang mana satu yang akan anda peluk dan bawa pulang?

WA: Mestilah Sheryl Gagak.

SS: Panjang yang saya tanya - pendek 'ja yang awak jawab.

WA: Itu memang diri saya. :)

SS: Terima kasih.


WA: [Tak jawab.]

SS: Helo! Cikgu Wani! Cikgu Wani!!!!? Helo, helo! Helo?

WA: [Tak jawab.]

SS: Aaa, dah boleh bagi CPR ke ni, geng?

6 comments:

ZARA 札拉 said...

bila mau bercakap dengan Garam?

Anonymous said...

seorang yg sangat sederhana. Mungkin itu yg jadikan dia wani ardy.

MunIERah said...

memang cenggituh minah tuh

Si Pekik A.K.A Si Pekak said...

Emm..nice. i mean, (her)musical incline

gades yang aneh said...

memang cenggini aku ni...

nuRul saLoma said...

kalu ditanya soalan nk gitar apa, mstlah fender strat us..alahai...