Thursday, 25 June 2009

Pendapat ramai tentang KACIP

Masih belum memiliki KACIP?
Membaca halaman-halaman awal Kacip saya kira buku blognya itu bukanlah cebisan perasaan dan luahan yang ringan. Saya menangis membaca beberapa kisah yang saya kira kita selalu lupa dan buat-buat lupa tentang kesusahan masa lalu yang banyak mematangkan kita pada hari ini. Tentang kisah Bob, tentang Kuala Lumpur dan diri penulis serta pengalaman-pegalaman kerjanya.

Saya kira, saya tarik balik kata-kata yang menyebut harga RM20 tidak berbaloi dengan buku yang nipis itu dan penulisnya yang terkedu ketika diminta menurunkan tandatangan. Saya kira terkedu dan terkial-kial itu adalah kesan pengalaman hidupnya yang lampau.
Nama buku ni Kacip. Himpunan kisah2 dari Pipiyapong.

Sape tak beli buku ni, jangan nak pinjam kat gua. Jangan jadi Kodi! Tak guna la duduk kat tengah2 ibukota kalau takde buku ni. Gila tak Kolumpo!..

Pegi beli sendiri!
Baca muka surat pertama je, Terus Masuk Gear 1 nak senyum. Muka surat dua, Gear Dua. Muka Surat tiga, gear tiga..sampai la gear-gear yang seterusnya. Mana la aku tahu pasal gear. Aku bawak kete pun kete auto. Kenderaan 2 roda pun auto.
aku mengharapkan buah tangan Pipi ini bakal menjadi rujukan aku buat menulis catatan pendek (bukan karya) dalam setiap pojok kosong fesbuk, myspace dan friendster kepunyaan aku. fenomena 'blook' ini aku fikir adalah satu kemudahan dan evolusi yang lebih 'handy' untuk kita menikmatinya bukan lagi dalam situasi virtual.
Betullah orang cakap, "ijazah terbaik datangnya dari jalanan" yang merujuk kepada pengalaman hidup susah senang dalam kehidupan...

Buku ni beh pepalih! (buku ni best sangat2!)

Memang "Kacip"!
Saya tak mahu cakap banyaklah. Pipi menulis memang original. Walaupun kebanyakan isi blook ini saya sudah baca dari blog Pipi, namun saya masih teruja untuk membacanya sekali lagi. Dan seperti biasa, saya akan tersengih seorang-seorang sambil membaca. Blook Pipi ini amat berisiko. Sekiranya anda pekerja kerajaan atau swasta seperti saya, dinasihatkan janganlah dibawa ke pejabat. Terkantoi nanti ketika membaca dalam waktu pejabat(seperti saya pagi tadi). Lagi satu. Blook Kacip ni berhantu. Memanggil-manggil untuk dibaca walaupun tengah menulis Case Study. Sepatah perkataan yang jitu untuk menggambarkan blook ini: “Best!”
maka disebabkan dia bekerja dan berduit (dari aku), satu hari tu aku sebar propaganda Pipiyapong buat buku nama Kacip.sempat jugak aku tanya dia Kacip tu maksud dia apa. jenuh jugak aku memujuk sebab dia kata dia dah baca semua entry blog tu.aku siap cakap nanti aku bayar kat dia balik.

tapi esok hari, dia suruh check blog sindiket soljah.ada pulak nama dia dekat update list.

hari dapat buku, dia kata 'tak payah la bayar, aku nak buku ni, tapi kau boleh lah baca bila aku tak nak, bila aku nak, kau kena bagi serta merta'.malam tu aku baru baca muka surat ke 4 dia ketuk pintu bilik.cis.

KACIP dah tinggal keping-keping terakhir!

Beli sekarang, atau biarkan saja air liur kamu meleleh nanti bila orang kini kanan bercakap tentang KACIP. Kalau rasa-rasa nak kena sepak secara berjemaah boleh cuba-cuba request supaya kami cetak semula KACIP.

Berapa kali lagi kami mahu ingatkan kami tak mahu ulang cetak buku-buku kami?!

5 comments:

Eima Jer said...

adeh..
xsabarnye nak baca..
bila la kacip i nak sampai..
xsabar ok!

durian! said...

ahh..mentang2 buku aku tak sampai lagi, korang review lah, pra-tonton lah, takpe..takpe..

Eima Jer said...

babe..
call mak lalu dia cakap kacip i dh smpi jap td..
heh.
lama lak rasa nk balik keje..

vee said...

kacip mmg sempoi smpai abah aku pun baca. fhm pulak dia kan?hehe

. p i s e y . said...

hahahahaaahaha.
buku aku sudah berada di tangan.
hahahahahaa.
akulah manusia paling hepi hari ini.
hahahahahahaaa.
kacip!!
u made my day^^